Bapa

15.40 0 Comments

Udah seminggu bapa dirawat di Sukabumi karena kecelakaan patah tangan seminggu sebelumnya. Dan udah seminggu juga rumah sepi, selain karena mamah ikut nemenin bapa di tempat pengobatan, sisanya cuma saya, teteh sama si mbak.  

Setiap sore disela-sela pekerjaan, saya selalu nyempetin untuk telpon bapa, biar terus semangat dan optimis untuk sembuh. Kata bapa 3 titik patah sudah berkurang menjadi 1 titik, Alhamdulillah. Cepet sehat ya pa, biar bisa mancing lagi, ketawa-ketawa lagi, ngejar-ngejar cemong lagi (baca: kucing peliharaan)

**

Jadi kejadiannya itu waktu hari Jumat (saya lupa tanggalnya) setelah bapa nganter saya ke kantor dengan motor. Di perjalanan pulang, ketika melewati sebuah tikungan tajam, ada motor yang nyalip angkot terus nubruk motor bapa dari belakang. Seketika bapa salto ke arah depan motor dan kemudian jatuh. Sadar kepala menjadi ancaman, bapa sengaja banting badan yang kemudian mengakibatkan tangannya patah. Si penabrak bertanggung jawab dengan membawa bapa langsung ketempat urut. Tapi ternyata sampai beberapa hari kedepan, tangan bapa masih terasa sakit.

Lalu kemudian bapa minta dibawa kerumah sakit untuk ronsen dan mencari kemungkinan-kemungkinan lain yang bisa membuat tangan bapa lebih baik. Ternyata rumah sakit hanya menyarankan untuk operasi pasang pen. Saat itu juga bapa menolak dengan alasan takut & biaya. Padahal keluarga mau melakukan apapun supaya bapa bisa kembali sehat. Sampe akhirnya kita sepakat untuk bawa bapa ke pengobatan alternatif cimande.

Dan ternyata hasil pengobatanya cukup oke (baca: bapa bisa menggerakan tangannya tanpa rasa sakit), bapa mau untuk berobat jalan, yang artinya harus bolak-balik ke sukabumi untuk seminggu 2 kali. Tapi bukan bapa namanya kalo ngga ngeyel. Entah karena bosan atau ngga enak sama mamah karena melakukan semua pekerjaan sendiri, bapa mulai bergerak-gerak kesana kemari sambil bantu ini itu. Padahal harusnya bapa total istirahat. Hasilnya tangan bapa sakit lagi, biru-biru disekitar dadanya berubah warna jadi hitam lebam. Pada saat itu juga bapa minta dirawat dengan ditemani mamah. Saya sedih karena bapa masih mesti ngerasain sakit. Sabar ya pa.

Besok, hari Sabtu saya sama Deni mau jenguk bapa sama mamah. Banyak titipan yang mau saya kasih ke bapa. Seneng karena bisa ketemu bapa sama mamah.

Cepet sembuh & tetep semangat ya pa :D

Redshoes

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard. Google

0 komentar: