Posesif akut

01.19 0 Comments

Tadinya sih ngga kepengin ngejadiin hal yang mau saya sampein sekarang untuk dijadiin postingan. Cuma ko tangan gatel pengin nyeritain sesuatu yang dulu pernah dialami sendiri, yah kali aja ada yang blogwalking terus baca postingan & tiba-tiba berpikir mau berubah:P
 
Jadi begini ceritanya...

Saya punya temen di twitter, sebut aja nona A. Dia ini dulu temen kuliah satu jurusan mantan pacar. Kronologi tiba-tiba dia follow akun twitter saya sih ngga tau, tapi yang pasti mention minta difollow balik. Kebiasaan sebelum follow saya suka cek timeline orang, dan tiba-tiba merasa dilema antara mau follow atau ngga karena isi akunnya malesin.com hahahahah. Cinta-cintaan sama pacar, haters sejati untuk para peselingkuh dan tulisannya yang pake w = gue dan aq = aku. Tambah males :3

Tapi berhubung kenal & ngerasa ngga enak, akhirnya follow dan berusaha menggabaikan si nona A ini.

Sampai pada hari ini, ketika lagi-lagi baca twitnya yang ternyata masih dalam pembahasan yang IDEM. Niatan untuk unfollow semakin kuat, tapi..


Terus tiba-tiba saya iseng dengan mereply twittnya seperti ini, padahal ini nyepet loh loh karena situ lebayatun banget hahahahaha


Lalu berbarengan saya mereply, dia sudah terlebih dahulu mereply twit saya yang lain, wicis ini twit bukan tentang saya, tapi untuk temen yang baru aja curhat, isinya seperti ini : "The Art of penasaran" langsung hilang begitu tau gebetan sudah berpasangan *nyebur ke sumur*.
Naah berhubung twitnya pas banget sama nona A yang anti sama wanita-wanita mainstream perusak hubungan orang. Jadi tanpa tedeng aling-aling saya langsung disuruh nyebur sekalian karena twit tadi. Impulsive banget mbaknyah :P



Oke, sebetulnya ceritanya masih panjang. Tapi bukan itu yang pengin saya bahas disini. Tapi lebih ke attitude wanita ini yang rasa-rasanya familiar dengan diri-sendiri-pada-masa-beberapa-tahun-yang lalu.

Dulu, saya sama persis dengan wanita ini. Apa ya istilah yang tepat untuk gambaran orang seperti ini. Hmm mungkin posesif akut. Bedanya doi memvisualisasikan pake akun twitter (wicis saya ngga tau aslinya), sedangkan saya lebih ke sikap secara langsung dengan lingkungan sekitar kami (baca: saya dan pacar). Sering pamer kebahagian ke seantero jagad bahwa kita adalah pasangan paling bahagia tanpa cela, saya selalu berusaha memperlihatkan pacar yang kayanya cintaaa banget sama saya (ceritanya) terus sering banget nyindir-nyindir wanita-wanita yang ada disekeliling pacar, biarpun sebagian memang betul hanya teman. Tujuannya? ya biar ngga ada satupun wanita yang berani deketin pacar atau nyoba sedikitpun untuk flirting, because what? because you just nothing and me is everything for my boyfie.  Sama halnya dengan nona A ini, yang dilakukannya di akun twitter 11-12 sama saya dulu. Dengan twitt-twittnya yang berisi ini dan itu. Padahal hal-hal seperti itu ngga perlu dilakukan, karena pada akhirnya hanya bikin pasangan merasa ngga nyaman (karena terlalu over untuk segala hal) dan pergi dari sebuah hubungan ( this is based on true story :P)

Meanwhile she talk about Karma, i meant who the hell is she? GOD?? geezz!! your life must be full of happiness ;P

Pacaran itu ibarat tangan yang sedang menggengam pasir. Semakin berusaha mencoba sekuat tenaga untuk menggengam penuh agar pasir tetap aman, yang terjadi adalah pasir akan keluar dari celah-celah jari. Sedangkan ketika kita mencoba menggengamnya dengan hati-hati, pasir tidak akan keluar dan aman digengaman tangan kita. 

Hmm oke kalo gitu saya doain sukses selamet sampe tujuan ya mbaak buat hubungannya. Pesen terakhir, cukup belajar ngetik yang bener gih sana di Primagama :P

Redshoes

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard. Google

0 komentar: