Fase hidup

21.32 , 0 Comments

Belakangan ini, setelah menikah, ko saya lebih sensitif ya. Melihat mamah sama bapa yang semakin tua, rasanya yang tadinya berniat untuk langsung pisah rumah, jadi urung. Rumah ditinggalin kita berempat aja masih terasa sepi, apakabar kalo beneran jadi pindah? yang dilihat setiap hari cuma ruangan-ruangan kosong, ngga ada lagi hiruk-pikuk suara bising berantem saya sama Indri, karena anak & cucunya mulai menjalani hidupnya masing-masing.

Sampai pernah disatu pagi, ketika sedang asik nonton tivi, mamah tiba-tiba narik kursinya untuk duduk berhadapan sama saya. "Rumah ini bakalan dijual, hasilnya mau mamah bagi kesemua kakak-kakak mu, sisanya beli rumah yang lebih kecil & tingkat, kamu sama deni diatas, mamah sama bapa dibawah. Bontot itu ngga akan keluar dari rumah, karena nantinya rumah yang kita tempati bersama, buat wulan sama deni"

Terus tiba-tiba bingung kenapa mamah ngomong kaya gitu dengan mimik muka sedih banget. Ternyata salah satu kakak perempuan saya nanya ke mamah soal rencana cari kontrakan. Pantes responnya langsung kaya ngga boleh keluar dari rumah.

Gantian, tiba-tiba mata saya yang berkaca-kaca *mewek mulu ya*

**

Selang beberapa hari setelah kejadian, saya dengerin lagu Banda Neira yang ini..





... terus baca cerita dibalik pembuatan lagunya, saya copy sedikit dari satu cerita utuh Nanda di tumblrnya...


 Kejadian inilah yang menginspirasi bait pertama lagu di Beranda:

"…Oh, ibu. Tenang sudah, lekas seka air matamu. Sembapmu malu dilihat tetangga…"

Dipikir-pikir, kalau saya jadi ibu, pasti akan merasa sama. Sedih. Ada fase hidup yang baru, saat rumah tak lagi seramai dulu. Tak ada lagi yang diomel-omelin karena bleberan ambil nasi dari rice cooker. Atau karena ambil masakan langsung dari panci, pakai tangan pula.




Akhirnya cuma bisa nangis sesegukan dikamar. Orang tua semakin tua, saya cuma ngga pengin ninggalin mereka dalam kesepian. Sungguh :'((


Redshoes

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard. Google

0 komentar: