Beijing Trip 2017

17.42 1 Comments


Perjalanan liburan kali ini sungguh sangat menyenangkan, mengantongi tiket promo Jakarta - Beijing dengan harga yang cukup murah, dan berbarengan dengan bonus suami cair ketika liburan tiba, semua jadi terasa pas, Alhamdulillah. 

Tiket PP Jakarta - Beijing sekitar 5,8 juta untuk berdua, kita beli tepat setahun sebelum keberangkatan. Transit di Malaysia 7 jam, kami memutuskan untuk mampir sebentar ke kantor Deni yang dulu di daerah Cyberjaya. Tadinya mampir ke sana karena Deni mau reuni singkat dengan beberapa temannya, tapi kemudian gagal karena satu dan lain hal. Kita hanya sempat makan siang,lalu kembali ke bandara untuk menunggu penerbangan selanjutnya ke Beijing. 




Setelah 6 jam di pesawat, kita tiba di Beijing pada pukul 1 dini hari. Karena naik taksi mahal dan takut kena scam, kita memutuskan untuk stay di bandara sampai subway mulai beroperasi. 

Ini Beijing Capital International Airport. 



Setelah menghabiskan waktu beberapa jam di bandara, kita langsung menuju subway untuk ke hotel. Ternyata bena, komunikasi di Beijing agak sulit karena keterbatasan bahasa, jadi begitu sudah sampai di area sekitaran hotel dan nyasar,terus nanya arah, eh yang ditanya ikutan bingung, akhirnya pake bahasa tarzan deh. Satu hal yang kami sadari, orang-orang Beijing ini baik hati loh, walaupun mereka gak paham bahasa inggris, mereka rela berhenti sebentar dan kemudian membuka aplikasi semacam google translate untuk kemudian mencoba berkomunikasi dengan kami, helpfull banget ya :D




Ini foto pertama ketika keluar dari subway, yang saya capture menggunakan action camera, kereen bangeeeeet dan udaranya super dingin sampe kita nggak kuat ngadepin rasa dinginnya hahahaha.
Begitu sampe hotel istirahat sebentar sambil cek itinerary, sekalian cek-cek kamar hotel, duh..lupa foto hotelnya karena sudah terlalu kedinginan, ukuran kamar tidak terlalu besar, cukup bersih dan ada fasilitas heater yang sangat sangat berguna untuk kita yang orang tropis dan gak kuat dingin. Kalo berdasarkan review, hotel ini lokasinya dekat dengan area turis, yang ternyata setelah dicek gak deket-deket amat sih, jalan kaki dulu sekitar setengah jam untuk ke area ramai turis, hahahaha zonk!









Kita sampe Beijing itu hari Jumat, jadi selesai istirahat, kami langsung menuju Masjid Niu Jie, salah satu masjid tertua di Beijing, yang dibangun Tahun 996, kebayang ya udah tuanya ini bangunan. Untuk menuju kesana, lokasinya tidak terlalu jauh dari penginapan kami (tidak jauhnya itu = berjalan kaki sekitar 20menit). Deni memang sengaja memasukan agenda sholat Jumat di Masjid Niu Jie. Dan ternyata, durasi sholatnya lebih lama, dan karena Deni gak paham sama ceramahnya, dia sempet tidur dan ngorok, kebangun terus udah di liatin aja dong sama beberapa jamaah disitu hahaha, mohon dimaafkan kelakuan suami saya ya hihihi. 


Ini Masjid Niu Jie, saya suka dengan ornamen bangunannya, dan gak tau kenapa, saat nemenin Deni sholat, tiba-tiba perasaan hangat, seneng banget rasanya bisa lihat masjid tua ini, dari dekat. 




Hari berikutnya adalah ke Tiananmen Square, sempet turun salju walaupun cuma sedikit, tapi bahagianya gak terkira hahaha seneng banget banget. Ini ya saking dinginnya, sungai dekat tiananmen sampe jadi es semua, bisa dilihat digambar bawah ini hihihi. 








Kita juga mampir ke wangfujing, tempat street food yang ekstrim-ekstrim, mulai dari sate kalajengking, laba-laba kelabang, ular etc. Dan Deni pilihannya kentang ulir, sungguh sangat ekstrim ya hahahaha. Wangfujing itu areanya kalo dari penginapan kita, gak deket-deket banget, perlu jalan sampe sekitar setengah jam untuk sampai kesini. Padahal reviewnya katanya deket hahaha zonk. Saya jajan yang kira-kira ketebak halal aja udah, gak berani colek colek makanan lain. 







Yang paling mengesankan dari semua destinasi adalah Great Wall. Pagi itu kami keluar hotel dengan tujuan hanya ke Great Wall Mutianyu Section. Banyak yang bilang perlu meluangkan waktu satu hari untuk ke Great Wall ini. 

Gimana sih caranya ke Mutianyu? kita ke Stasiun bus Dongzhimen, terus jalan menuju terminal dan naik bus 916. Nah dari situ bisa naik minivan, akan ada banyak supir-supir yang menawarkan untuk mengantarkan kita sampai ke pintu Mutianyu. Hati-hati kena scam ya, tarifnya memang bervariasi, saya dapet 50 yen per orang kalo gak salah inget. Perjalanan menuju Mutianyu bener-bener bikin takjub, saya jatuh cinta sama China, beneran deh. 

Ini Great Wall tuh banyak pintu yang bisa dipilih sih sebenernya, kita pilih Mutianyu karena walaupun tracknya cukup jauh di banding Badalink, Mutianyu ini cukup sepi dari turis, jadi kalo mau foto bisa lebih leluasa. Udah gitu di Mutianyu ini kita juga bisa ngerasain naik kereta luncur tobogan, jadi selesai manjat/naik, turunnya pake tobogan. Sayang, dokumentasinya gagal, jadi videonya gak ada. Mungkin ini pertanda supaya balik lagi kesana hihihi. Di sekitar area atas, banyak sisa sisa salju yang belum mencair, kalo soal dingin jangan ditanya, muka pas turun dari tobogan kaya mati rasa hahaha. 












Ternyata di area pintu masuk Mutianyu itu ada tempat makan, jadi sebetulnya kalopun gak bawa makanan, bisa beli di sana, harganya gak dicantumin jadi ya tawar menawar aja. Ada yang jual perlengkapan musim dingin juga, seperti topi, syal, sarung tangan, untuk harga sih gak tau ya soalnya kita gak beli apa-apa pas disana. Oh iya, kita tuh pas beli tiket, mesti naik bis sekali dulu untuk sampai ke pintu Mutianyu yang nanjak itu loh, kalo jalan kayanya gempor juga karena lumayan jauh. 

Setelah perjalanan melelahkan tapi sangat memuaskan, kita mampir ke hutong alley, apa sih huttong alley? semacam gang-gang yang ada di Beijing, yang isinya kafe dan toko pernak pernik lucu-lucu. 







Terakhir kami menghabiskan sisa waktu setengah hari dengan berkunjung ke Kebun Binatang, Deni mau lihat Panda, walau ternyata pas datang agak sedih karena Pandanya tidur terus huhuhu. 


Terakhir soal makanan halal, Beijing itu ternyata cukup mudah cari makanan halal, gak jauh dari penginapan, ada restoran dari suku uyghur, masakannya enak, cocok buat kita berdua, dan porsinya cukup gede. Tehnya enak banget, abis makan nyeruput teh khas cina rasanya sedap betul, dan jangan lupa untuk mencoba sate domba. Alamakjang enak banget, bumbu rempahnya terasa banget, super enaaaaaaak. 







Oke baiklah demikian postingan ini saya selesaikan hahaha. Sudah lama sekali jadi draft dan gak kunjung di publish. Maaf ya saya gak detail menceritakan perihal transportasinya, mungkin bisa intip blog Pak Suami di sini

Berikutnya kayanya saya akan posting trip saya dan suami ke Shanghai. Semoga updatenya cepet ya hahahaha. Salam travelling!





Redshoes

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard. Google

1 komentar:

  1. Sisss... jalan2 berikutnya saya ikut ya sissss.....

    BalasHapus